August 7, 2010

PRE-MARRIAGE-SYNDROME II - END

hhhm, im back (again) for the second time.
and im not excited as before. hehe.kidding.
writing is in my blood. dan gw, baru sekali seumur hidup donor darah. (sorry gw benci jarum.)

baru kali ini, gw nulis dengan part I, part II,.. aneh juga rasanya..
mungkin gw cuma pengen cerita aja, kali ini juga gw ga mengemas cerita gw dengan nasihat atau hiasan lampu2 cerah dan indah seperti di pohon natal dalam kalimat gw,.
kali ini, gw ngomong apa adanya. jadi, mmm.. maaf untuk yang kecewa dan tidak menikmati,. tapi gw sangat menikmati ini,LEGA GILA!! well,ehem..sorry, gw cuma ingin berbagi.

ow, eh.. karena judulnya pre-marriage syndrome II, seharusnya gw selalu dan harus terus menerus membahas tentang marriage kan? tentang segala kekhawatiran dan segala yang terencana. tapi cerita gw ini yang mungkin akan terasa ga nyambung dengan judulnya ini, adalah ujung dari segala ujung tentang syndrome-tak-terelakkan yang soon or later, everyone's going to have it.

tapi lagi, gw sbenernya ga pinter buat bercerita.. indeed, gw ga suka nyeritain sesuatu yang terjadi pada diri gw. beneran. tapi apa daya, keanehan sedang mengelilingi gw dan merasuk ke dalam otak gw. dan inilah yang terjadi.. gw pun bercerita,.. (waw, gw masih blm bisa percaya)..

ow,btw, tentang sakit sesak nafas mendadak yang gw alamin itu, yang dokter bilang gw depresi itu.. *siyal* gw ga percaya.. jadi, gw pamitan dari IGD aja, say goodbye ke suster yang di balik baju putihnya itu ada sayapnya pasti.. ah, suster 1:1000 yang begitu baik hati.., gw pun pulang. dirumah, gw ngelakuin apapun yang gw biasa lakuin, gw juga pergi kemanapun, just as usual. makin lama, kenapa gw makin ga bisa tidur? gimana bisa berat badan gw turun terus? apa yang ada di benak gw? apa sih yang ganggu? trust me, gw belom nemu jawabannya sampe skarang.

singkat cerita, pada satu malam, gw pun pingsan. kalo kata keluarga gw, gw pingsan satu jam lebih (gila, kemana aja..) wajah gw membiru, bibir gw juga, balik lagi gw dilarikan ke rumah sakit itu. gw udah ampir satu jam di IGD, ga sadar juga. dipanggil2,ditabok2, apapunlah usaha udah dijalani. sampe 15 menit setelah itu, gw buka mata, tatapan gw kosong, dicubit,disuru angkat tangan, di suru angkat kaki, ga bisa juga dan ga berasa. gw cuma menatap kosong ke satu titik. (ini kata keluarga gw ya.. gw cuma mengutip aja..) dokter dateng (dokter yang beda dari yang sebelumnya bilang gw stress. yang ini jauh lebih nyebelin dari orang yang paling nyebelin di dunia).

dokter : *dateng gitu aja, liat sebentar* "ooh,.. ini stress anaknya bu.. kebanyakan pikiran. ada masalah dirumah? ditanyain baik2 bu.. tuh liat, di suru angkat tangan ga bisa.
mama : *sama emosi* YA JELAS LAH GA BISA ANGKAT TANGAN. LIAT GA TUH KALO ANAK SAYA LAGI GA SADAR??? aneh bener ni dokter. trus apa yang bisa dilakuin ini?? ga stress dia tuuh.. saya lebih kenal dia! apa ga ada penyakit lain? (mama panik)
dokter : halah, ini ditunggu aja sebentar juga sadar.. *ngluarin kayu kecil,digaruk2in di telapak kaki gw*
mama : TUH KAN LAGI?? UDAH DIBILANG GA SADAR.. MAU DI KERUK TU KAKI AMPE TINGGAL STENGAH JUGA GA BEREAKSIIIIIII. HARGH! dokter kok ga bisa bertindak apa2! gila ya ni RS apaan si!

(gw ketawa juga denger cerita itu dari mama.. hhm, she really worried about me back then..sorry mom.. :') ) setelah gw bener-bener sadar dan bisa jalan (walaupun zig-zag jalannya) gw dibawa lagi ke dokter lainnya. (dahsyat bgt gw..)

blablabla, di priksa dan dokter yang ketiga dan terakhir ini pun bilang ...

dokter : "kmu pucet banget sih?? sampe kaya gitu? apa yang kamu pikiriin?

gw : *diem aja ngliatin dokternya* (males jawab)

dokter : "bu.. anaknya kenapa? ada masalah? ini depresi bu.. nafasnya ga normal2 ini depresi.. lambungnya juga luka., tapi lambung itu saya kasi obat, dan makan teratur juga bisa sembuh, tapi depresinya ini.. ada masalah apa bu?"

mama : *tarik nafas dalem2* hadeeehh... saya bingung dok ya ampooon.. anaknya sendiri aja ngrasa ga ada masalah.. apalagi saya yang ditanyain.. pusing juga rasanya..

dokter : "putri .. (setelah kenalan) kalo ada masalah, diomongin..

gw : *masih diem dan ngliatin dokternya* suasana begitu sepinya di ruangan itu..
trus spupu gw yang ikut bantuin angkat gw waktu pingsan tadi tiba-tiba bilang

"ni mau nikah dok desember besok"

dokter : "NAAAAAAAAAAAAAAHHHH!! ya ituuuu! ituuuu pointnya! brapa banyak pasien saya yang kaya gini.. udah jelas nih..

gw : "apa sih..itu itu, ga ada yang dipikirin..ga ada yang bikin beban.. smuanya baik-baik aja.. yang ngrasain kan aku.. kenapa pada ribut.." (sumpah si jelek ni galak banget. *gw*)

dokter : "putri, tanpa disadari, kmu boleh sribu kali bilang ga ada pikiran,atau apalah. tapi jauh dibawah sadar kamu, ada sesuatu yang bebanin kamu.. saya tau itu dan saya yakin. bisa jadi kekhawatiran yang luar biasa tentang gimana masa depan nantinya, gimana kalo pisah rumah dari mama, gimana ngadepin hidup nanti,blablabla. dan itu sangat wajar. udalah, kamu masih kaya gini belom bisa menerima omongan saya, tapi pikirkan baik2 ya. ini saya kasi obat penenang biar tidurnya ga keganggu (macem orang gila di kasi obat penenang.. -_- )

gw : "terserah. tapi saya ga mau opname."

.........................................tetep. berakhirlah gw disini...............................................

selama perjalanan di mobil, gw liat keluar jendela,.. kenapa rasanya mau nangiiss aja.. kenapa tiba-tiba rasanya sediiih banget.. apa yang bikin gw sedih? sumpah gw ga punya alasan untuk sedih. gw punya laki-laki yang akan segera menjadi suami gw sebentar lagi, laki-laki luar biasa yang mencintai gw, sempurna dengan semua kelebihan dan kekurangannya, imam yang terbaik yang dipilihin Allah buat gw, keluarga yang luar biasa, orang tua calon suami gw dan keluarganya yang begitu baik dan menyayangi gw yang langsung menjadi harta tidak ternilai dalam hidup gw, apa yang gw cari lagi? ada apa dengan pernikahan? gw bahagia. sumpah gw bahagia dan excited. gw ga sabar menata hidup dan menjalaninya dengan resiko apapun bersama orang yang gw cintai. gw bahagia mempersiapkan semuanya. jadi apa yang buat gw depresi? yang bikin hati gw begitu sedih dan hancur? astaghfirullahaladzhim...

well, there's always something you cant explain. kali ini, gw bener-bener ga bisa menjelaskan.

untuk kalian, yang sudah menikah dan membaca ini, you know how i feel. walaupun setiap manusia mengalaminya dengan cara berbeda, but im sure you know how i feel. nice ey?

untuk kalian yang belum menikah *yang punya target masih jauh untuk menikah atau punya kata-kata sakti yang songong seperti "ah nikah.. gw sih masih jauh..gw masih mau seneng2 dulu.. masih lama waktu gw.." hehe, gw sering banget denger kata itu. yah untuk kalian, jangan terlalu tegak berdiri diatas kalimat kalian itu sendiri. everything's change. everyday is something. and that something can change you for just a second. dan jangan buat diri sendiri malu karena harus menarik lagi kata-kata yang pernah kalian ucap. :) just let it be. biarin aja, ikutin aja apa yang udah digariskan sama Allah kapan akan menikah. karena Allah selalu memberi sesuatu, di saat yang benar-benar TEPAT. i swear, you'll never realize it.
and marriage is a miracle. marriage is a rainbow after those hard rain. -diluar syndrome menghebohkan itu ya- trust me. it is :)

well, for the marriage life...
gw belum tau dan jujur, gw sedikit grogi. (i lied.) gw sangat grogi. grogi karena ga bisa lihat, apa sih yang hidup sediain buat gw nanti?? apa gw bisa mengatasinya?? tapi dari semua kekhawatiran itu, ada satu hal yang bikin gw mendadak tenang.
insyaallah, gw ga akan menghadapi semuanya S E N D I R I . :)

ps : i'll update the marriage life after i get married soon.
the tears and the joy. and how life's treat me too. (again)
hey, you really dont have a time to make all the problems happen on ur life.
so just learn from the other.


so long everyone.

No comments:

Post a Comment

gelembung-gelembung sabun!