August 7, 2010

PRE-MARRIAGE-SYNDROME I

im back.
yes, that the very first sentence in my head when im wroting this rubbish.
back from where? from what? i dont even know. vanishing.

tapi gw baru pulang dari "perjalanan jauh" .. yang bener-bener jauh.
tempat dimana gw ga mengenali apa-apa dan siapa-siapa. gw sendiri bingung,
bisa juga gw bertahan sampe sekarang. well, thats the miracle of a bride-to-be. (ow shut up..;D)

duh,gw rada menyesal. dulu gw ga pernah terbata-bata disaat gw harus menulis.
tapi sekarang, jari jari gw kaku, otak gw meredup, kedua bola mata gw berputar terus menerus.
tapi gapapa, jangan terlalu banyak ah yang terlalu gw sesali dalam hidup. udah terlalu banyak dan hati gw ga sanggup menampung semuanya. gw harus bisa 'garage sale'. well yea rite, syapa yang mau beli rasa kekhawatiran gw yang terlalu besar ini? syapa yang mau beli sifat cengeng gw? syapa yang mau beli penyesalan2 gw?? noone. garasi di tutup. jebret.

jujur, sebenernya gw ga tau kenapa gw memulai lagi menulis. selama ini gw menulis tanpa alasan. tanpa tahu kenapa gw menulis, dan tanpa perduli gimana tulisan gw.
jadi ya, buat kalian yang mungkin ga sengaja baca, atau memang sudi baca tulisan-tulisan gw,termasuk yang satu ini. maaf kalo sangat random dan gitu aja adanya. gw sendiri bingung. balik lagi lah, gw bukan penulis. maaf ya :)

mmmm, talking about life. beberapa bulan lalu, gw baca di satu majalah dengan judul 'pre-marriage syndrome- what the? awalnya gw ngerasa ini pasti semacam awesomeness dari mereka-mereka yang akan menikah yang ga bisa mereka ungkap, atau serunya mempersiapkan semua itu untuk hari dimana saat yang menjadi titik balik dalam kehidupan mereka. tapi semakin dalam gw baca, merinding juga gw lama-lama. apa bener semua orang bakal ngalamin ini? stress semacam semua kekesalan, semua gangguan, semua godaan, semua cobaan yang biasanya ga selalu ada, kali ini mereka datang bersamaan?
ow come on.. gw ga percaya. mereka terlalu tegang aja.. yea, calm down..
justru yg ada di benak gw adalah, kebahagiaan dan kebahagiaan. serunya memilih dekorasi untuk pelaminan, serunya memilih lagu pengiring untuk pernikahan, membayangkan akan menghabiskan umur bersama orang yang kita cintai susah maupun seneng. what could be more happier? dan masih banyak hal yang bikin senyum dan ceria. bayangan gw pun menari-nari berputar dengan indah.

few months later...


ehm, yah. gw terbaring disini. di tempat yang sangat gw benci baunya dan suasananya. yah, rumah sakit. mmm, kenyataannya adalah, im craving for o2 . tabung oksigen sementara ini jadi pasangan yang menggantikan calon suami gw disini karena long distance yang sangat long.
gw cuma bisa melihat ke langit-langit putih dan tirai putih nyebelin dengan para manusia-manusia yang bermasker dan serupa dengan tabung steril yang punya kaki yang bisa jalan.

gw belum diperiksa. tapi gw kekurangan nafas. seakan ga cukup semua udara yang ada didunia. rongga dada gw menyempit. oh shit, gw kalah dengan keadaan. finally dokternya masuk dan meriksa gw. pegang perut. pencet-pencet sepuasnya. pegang pipi di bolak balik kanan kiri (??), kelopak mata di cetok-cetok, trus dia menulis sesuatu dan dengan singkat bilang
"maag kamu sudah kronis." suasana sepi. "apa sih yang kamu pikirin? apa yang bikin kamu terbebani? apa yang bikin kamu stress sampe kaya gini? rongga dada kamu ga ada nafas.
semua nafas dipaksa hanya berasal dari lambung kamu. kenapa sih? kesepian? (dengan nada tinggi)" *bengong. kedip-kedip. ngehe. baru kali ini dimarahin dokter ga dikenal. nekat bener orang brewokan satu ni* abis dikasi resep. ditinggal pergi. udah gitu aja.

oh ok, ga ada satupun orang disini yang mau dengerin gw ngomelin dokter itu. ga lama, satu suster yang disebelah gw nanya "mbak mikirin apa sih? umurnya brapa?" *pret. apa hubungannya sih sama umur gw* "ga mikir ape2 ah. tu stetoskop dokter kaya yang
canggih banget yaaaaa bisa menerawaaaanggg sampe ke prasaan2 yang terdalaaaaam.. (tangan gw melayang2 ke udara kaya orang maen teater). kenapa sama umur saya?" susternya diem.

great, gw merasa salah. gini nih salah satu dari seribu sifat jelek gw. kalo udah sakit, mau orang baeknya kaya gimana juga, pasti pengen gw marah-marahin. susternya ngomong lagi.. "ga mbak, saya kira mbak umur 19 tahun, cuma mastiin aja, di umur mbak yang masih semuda itu, apa yang bikin mbak terbebani.. disyukuri aja mbak yang namanya hidup itu.." matilah gw. langsung gw menyusut keciiiilll banget jadi setitik debu yang minta ditiup sama tu suster biar ngilang gitu aja. malu-maluin. emang gw ni kadang ga tau malu, ga tau bersyukur. (bukan kadang2. tapi sering) "mmm, saya 24 tahun sus.. maaf ya saya ga bermaksud kasar.. nyesek banget ni dada.. jadi emosinya.." *ah ngeles gw parah banget* susternya pergi dan senyum gitu aja. gw berbaring lagi di tempat tidur keras di ruang IGD itu. dengan bantuan oksigen, gw belajar satu hal lagi hari ini dari orang yang sama skali ga gw kenal.

ya Allah, Engkau ambil sedikit saja nafas yang seharusnya sudah menjadi bagian karunia untuk setiap manusia dari saya, mungkin untuk ini. dan gw ga pernah menyesal. terimakasih.

No comments:

Post a Comment

gelembung-gelembung sabun!